Oleh: nocompromisegirl | 18 Maret 2009

“Paturay Tineung” Ajang Unjuk Udel

Aloo Sobat..izinkanlah di kesempatan kali ini, saya menumpahkan unek2 yang membuat saya kesel ga habis2..jadi gini lho d-riser..seperti yang udah d-riser tau,bulan juni tahun ini lagi musim2nya Paturay Tineung siswa SD dan sebagian siswa SMP dan SMA. Nah ceritanya… beberapa waktu yang lalu saya nganter ade cewe saya samenan di sekolahnya, sambil ngambil rapot. Sekitar pukul 10 saya udah nyampe halaman sekolah, dan Wow, pedagang bejibun di halaman sekolah yang sempit sampe ga nyisain jalan buat para pejalan kaki, maklum..halaman depan sekolahnya memang sempit, makanya sampe tumpah ke jalan dan nembus pagar sekolah, untung ada 3 polisi yang berjaga2, ya lumayan jadi sedikit tertib dan memang hari itu lebih pantes disebut pasar tumpah dibanding acara perpisahan sekolah. Dari mulai tukang cilok, mie ayam, tukang bakso, roti bakar, es nong-nong,ampe tukang mainan anak, maklum..namanya juga Paturay Tineung anak SD. Bahkan untuk masuk ke lapangan sekolah tempat diadakannya acara Paturay Tineung aja saya harus ngantri, senggol sana-sini, himpit2an sama ibu2, kasian aja ade saya, udah kecil kehimpit lagi.

Akhirnya tibalah kami di lapangan sekolah, di atas panggung berdiri seorang anak yang sedang membacakan puisi untuk gurunya dengan nada khas anak2 SD ketika baca puisi, tau kan maksudnya?..inget2 za dulu waktu di SD..kalo udah inget, pasti ketawa-tawa sendiri. Wah tempat duduk udah penuh, penuhnya ama kaum Hawa yang kebanyakan didominasi kaum ibu+dengan rengekan anak2 yang mereka gendong yang maksa minta jajan. Ya Allah kalo bukan karna ade saya minta ngambilin rapot seusai acara Paturay Tineung, ogah banget kaya gini, potensi ikhtilat sangat besar, akhirnya saya narik ade saya memisahkan diri dan memilih berdiri, jauh dari tempat ibu2 duduk, satu per satu anak2 SD menampilkan kebolehannya, ada yang nyanyi, yang nari bahkan kabaret bareng temen2 sekelasnya. Dan bahkan..(ini lho d-riser yang bikin saya kesel banget banget)..waktu saya lagi jongkok karna pegel, tiba2 sebagian anak2 dan ibu2 yang lagi pada anteng duduk, pada berdiri dan menghambur ke bibir panggung (sejak kapan ye panggung punya bibir?!) mereka berteriak teriak, saya fikir ada Mulan Jameela, karna di waktu yang bersamaan, saya ngedenger intro lagu Makhluk Tuhan yang Paling Seksi-nya Mulan Jameela lagi diputer. Penasaran nie, akhirnya saya ikut berdiri, dan Innalillahi.. saya liat di atas panggung ada 2 orang anak cewe-kayanya sih umurnya juga ga jauh dari 7 atau 8 tahun gto- yang sedang menari dengan lincahnya, sambil meliuk-liukan tubuhnya, kalo saya boleh jujur sie, untuk seukuran anak SD, tu udah erotis banget, dia menirukan tarian2 setannya Trio Macan dan para pedangdut “sekelas” Dewi Persik. Dan..eh tunggu, ko bajunya nyingsat gitu, awalnya saya fikir benaran nyingsat, tapi ternyata emang bajunya di desain kaya gitu. Eh..eh tunggu..apaan lagi tuh?.. Innalillahi..udel-nya keliatan……ibu2 yang berdiri di samping saya malah bilang, “Ih lucu ya, pinter ya tuh anak narinya, padahal masih kelas 2, tapi meni wanter (berani) ih” (aslinya pake bahasa sunda smua), Waduh baru kelas 2! Tu ortu si anak rela opo aurat anaknya di obral? Ah dasar zaman ancur.. kalopun lucu, diliat pake kacamata Gusdur opo.ih…kesel..kesel..amit2.. ade saya Cuma geleng2 kepala ngeliat saya ngedumel dengan seabrek kekesalan. Beruntungnya saya, punya ade yang udah mau nutup auratnya dengan berkerudung dan ga ikut2an meriahin acara dengan atraksi gila semacam itu.

Duh tu aurat 2 anak cewe itu kemana2, walo memang sebagian kecil anak SD zaman sekarang belum kena taklif untuk menutup aurat dengan sempurna, tapi seenggaknya jangan egois donk, nie negara kan punya totokromo, ada norma kesopanan yang harus tetep di jaga, terlebih lagi Islam udah dengan tegas memperingatkan bahwa yang namanya suatu perbuatan-dalam hal ini mempertontonkan aurat- yang bisa menghantarkan pada kemaksiatan, hukumnya haram (bo ya mendekati zina za udah haram, lihat QS. Al-Isra:32). Tarian erotis dengan pakaian terbuka walo Cuma anak bau kencur yang nglakuin tapi udah terbukti membuat seorang aki-aki di Jawa Tengah mencabuli anak tetangganya yang suka pake-pakean seksi padahal tuh anak baru berumur 3 tahun.

Dulu saya fikir yang kaya begituan konsumsinya baru sampe remaja SMP SMA, tapi sekarang udah jadi konsumsi anak bau kencur, dan benarlah apa yang dikatakan Rasul berabad-abad lalu, bahwa”Tidak akan terjadi kiamat sebelum umatku menerima (mengikuti) apa-apa yang dilakukan oleh bangsa2 terdahulu (sebelum Islam datang-jahiliyah-) selangkah demi selangkah, sehasta demi sehasta”HR. Bukhari dari Abu Hurairah. Ya, dan itulah yang terjadi saat ini, kebanyakan umat islam sekarang udah salah ngekor, padahal harusnya ngekor sama yang udah dicontohin Rasulullah Muhammad (Lihat QS. Al-Ahzab:21). Ga dipungkiri juga, bahwa ini adalah salah satu upaya perang pemikiran, orang islam yang ga suka ngasah akalnya dengan terus berfikir, dan berusaha mencerdaskan akalnya dengan Al-Qur’an, akan mengakibatkan munculnya orang2 islam yang ga ber-sakhsiyah (ber-kepribadian) Islam. Jadinya karna ga cukup perbekalan ilmu agamanya, ga aneh kalo kebanyakan perbuatannya ga ngiblat ke islam, tapi ngiblat ke kebiasaan yang ada di masyarakat dalam artian taklid, asal ngekor, ga tau kepentingannya apa, hukumnya dalam Islam gimana, fikir mereka, yang penting ga ketinggalan zaman. Padahal Allah dengan tegas melarang kita ngekor sama sesuatu yang kita ga punya pengetahuan tentangnya (lihat QS. Al-Isra:36). Dan d-riser juga tau bahwa budaya buka2an aurat yang terjadi di acara samenan tadi kan budayanya orang barat yang berakidah sekuler(Lihat QS. Al-Baqarah:145) so sebagai orang islam wajib alias kudu tau dan faham serta menjalankan hukum-hukum Allah, sebagaimana suatu kaidah Syar’iyah yang berbunyi “Asal (pokok dasar) suatu perbuatan adalah terkait (terikat) dengan hukum2 Islam.” Gto lho d-riser.. bukan terikat dengan peradaban yang kuat (dalam hal ini Barat) dengan peradaban bobrok-nya yang memisahkan ketaatan seorang muslim kepada Tuhannya ketika berbuat di masyarakat. Padahal pada hakikatnya, Islam-lah peradaban yang paling kuat dan sempurna di muka bumi dan yang paling lama bertahan, selain melindungi kehormatan dan menjamin kesejahteraan para pengikutnya baik muslim atau ghoir muslim, juga disitu diterapkan hukum Islam secara menyeluruh (Kaffah), jadi ga ada tuh istilah2 misahin ketaatan kita sama Allah ketika berbuat di masyarakat alias sekuler.

Dan itulah yang sedang kita perjuangkan d-riser, kita gerah ngeliat sodara2 deket alias keluarga, tetangga dan umumnya umat muslim di dunia, terutama para penerus perjuangan islam yang masih cilik-cilik, yang bisanya Cuma ngekor. Emang nasibnya bangsa yang kalah pasti ngekor sama yang menang, itu kata Ibnu Khaldun. Makanya d-riser, ayo kita bersama-sama memperjuangkan Islam, agar peradaban islam yang megah nan agung bisa eksis dan menyinari bumi kembali, dalam naungan Daulah Khilafah Islamiyah, kaya dulu, bahkan lebih. Hidup Islam!(nocompromisegirl)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: